Unais panggilan manja buat Anas bin Malek

Memanggil dengan Panggilan yang Baik

Nama adalah sebuah do’a, karena itu kita disunahkan untuk memberi nama yang baik kepada anak dan memanggilnya dengan panggilan yang baik. Nama panggilan itu memiliki pengaruh psikologis pada jiwa  anak. Seorang anak yang dipanggil dengan si kasar, si bodoh, si tuli dll. maka lambat laun hal tersebut akan berpengaruh pada watak dan kebiasaannya. Seorang anak yang biasa dipanggil “Hai Bodoh” maka secara tidak langsung anak tersebut akan merasa dirinya bodoh, minder dan selalu disalahkan. Sebaliknya panggilan kesayangan atau panggilan yang bersifat mendoakan, maka hal tersebut akan membuat hati si anak bahagia dan memotivasi dirinya untuk bersikap seperti namanya.

Demikianlah Rasulullah Saw. pun ketika memanggil istri dan anak-anaknya selalu memanggil dengan panggilan yang baik, ketika memanggil Aisyah beliau memanggil dengan panggilan “khumaira” yang artinya kemerah-merahan, karena pipi Aisyah berwarna kemerah-merahan.

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda, “Janganlah sekali-kali seseorang di antara kalian mengatakan, ‘Hai budak laki-laki! Hai budak perempuan!’ karena kamu semua, baik laki-laki maupun perempuan, adalah hamba-hamba Allah…

Inspirasi dari Surah Yusuf

Dalam surah Yusuf, Nabi Yaakub memanggil anaknya Yusuf dengan panggilan Ya Bunayya ( wahai anakku). Kan sedap didengar dan lembut je bahasa bila kita panggil anak kita dengan Wahai Anakku.

Inspirasi dari kisah Anas Bin Malik

Anas bin Malik dilayan baik oleh Nabi s.a.w.Hinggakan anak pun tidak dapat merasai layanan sebegitu daripada bapanya.Beliau dapat mengecapi kecantikan sifat mulia dan keagungan keperibadian Baginda s.a.w yang didambakan dunia.
Ayuh kita biarkan Anas menceritakan beberapa gambaran menarik tentang layanan Nabi s.a.w yang beliau rasai,kerana beliau lebih mengetahui dan gambarannya lebih kuat.

Kata Anas bin Malik:

Rasulullah s.a.w merupakan manusia yang paling berakhlak mulia,amat berlapang dada dan terlalu penyayang.Suatu hari Baginda meminta saya pergi menyelesaikan satu urusan,lalu saya pun keluar.Sedangkan ketika itu saya pergi bermain dengan rakan sebaya saya di pasar.Maka saya tidak pergi ke tempat Rasulullah maksudkan.Sesampainya saya ke tempat rakan-rakan saya,saya rasa ada orang berdiri di belakang saya  dan dia memegang baju saya…Saya pun berpaling,saya lihat Rasulullah s.a.w tersenyum seraya berkata :”Wahai Unais,adakah kamu telah pergi ke tempat saya suruh tadi?”
Saya rasa bersalah dan saya berkata :”Baiklah .Saya akan pergi sekarang juga wahai Rasulullah.”
Demi Allah ! saya telah berkhidmat dengan Nabi s.a.w selama 10 tahun.Tidak pernah sekalipun Rasulullah berkata:”Mengapa kamu buat begitu..”jika saya melakukan sesuatu.Apabila saya tidak melakukan sesuatu perkara,Baginda juga tidak pernah berkata:”Mengapa kamu tidak lakukannya…”

Apabila Rasulullah s.a.w memanggil Anas ,Baginda akan memanggil panggilan manja iaitu Unais.Ada kala Baginda memanggil ‘wahai anakku’.
Terlalu banyak nasihat dan peringatan Rasulullah s.a.w kepada beliau.Sehingga semua itu memenuhi dada dan menguasai mindanya.’
Lantaran itu Nabi s.a.w pernah berpesan kepada beliau:”Wahai anakku,jika kamu mampu pada waktu pagi dan petang tidak berdendam dengan sesiapa,lakukanlah.Wahai anakku itu merupakan sunnahku.Sesiapa yang menghidupkan sunnahku sesungguhnya dia mencintaiku.Sesiapa yang mencintaiku sesungguhnya dia akan bersamaku di syurga.Wahai  anakku ,jika kamu pulang bertemu keluargamu,berikanlah salam kepada mereka,kerana akan membawa keberkatan kepadamu juga keluargamu.”

Anas bin Malik atau Unais (panggilan manjanya ketika kanak-kanak) baru berumur 10 tahun ketika beliau bertuah mula berkhidmat dengan Nabi S.A.W. Beliau hidup bersama dan di bawah jagaan Nabi sehingga Baginda saw bertemu menghadap Allah Ta’ala.
Lihat, Rasululullah mengajar kita dengan panggilan kepada anak Wahai Anakku. Saya tertarik dengan panggilan Unais sebab saya ada seorang anak lelaki yang diberi nama Anas Bin Malek. Jadi seharusnya saya mengikut panggilan yang diberi kepada Anas Bin Malik iaitu Unais. Comel kan bunyinya. Sebenarnya nama anak saya Anas ini adalah inspirasi dari perawi hadis Rasulullah iaitu Anas Bin Malik. InsyaAllah semoga Anas Bin Malek akan mewarisi kehebatan dan akhlak beliau.

10846600_10202974219452895_1182888178_n

Nota kaki : Supaya anak kelak memiliki sifat yang lemah lembut dan penyayang, perlu kita ketahui bahwa dalam menanamkan sifat pada anak bukan hanya dari nama dan panggilan saja, yang lebih penting dari itu adalah keteladanan dari kedua orang tua, pendidikan dan lingkungan yang baik. Semoga anak-anak kita kelak menjadi anak yang shaleh dan berbakti kepada kedua orang tua.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s